Sabtu, 18 Februari 2012

Cara Memasang Kateter


1.      Memasang Kateter Sementara
a.       Definisi
Memasang kateter melalui uretra dan ke dalam kandung kemih.
b.      Tujuan
1)      Mendapatkan spesmen urin steril
2)      Mengosongkan kandung kemih
c.       Persiapan
1)      Bak instrumen steril berisi : kateter sesuai ukuran, pinset anatomis 1 buah, sarung tangan 1 pasang
2)      Kapas DTT dalam tempatnya
3)      Vaselin dalam tempatnya
4)      Bengkok 3 buah
5)      Perlak bokong dan alasnya
6)      Botol steril untuk tempat urin jika diperlukan
7)      Selimut mandi
8)      Sampiran
d.      Prosedur
1)      Pada wanita
a)      Memberitahukan dan menjelaskan pada klien
b)      Mendekatkan alat-alat
c)      Memasang sampiran
d)     Mencuci tangan
e)      Menanggalkan pakaian bagian bawah
f)       Memasang selimut mandi, perlak dan pengalas bokong
g)      Menyiapkan posisi klien dorsal recumbent
h)      Meletakan 2 bengkok diantara tungkai klien
i)        Mencuci tangan dan memakai sarung tangan
j)        Lakukan vuva higyene
k)      Mengambil kateter lalu ujungnya diberi vaselin 3-7 cm
l)        Membuka labia mayora menggunakan jari telunjukdan ibu jari tangan kiri sampai terlihat meatus uretra, sedangkan tangan kanan memasukan kateter perlahan-lahan ke dalam uretra smapai urin keluar,sambil pasien dianjurkan menarik  napas panjang
m)    Menampung urin ke dalam bengkok atau botol steril bila diperlukan untuk pemeriksaan. Bila urine sudah keluar semua, anjurkan klien menarik nafas panjang, kateter dicabut pelan-pelan dan dimasukan ke dalam bengkok berisi larutan klorin
n)      Melepaskan sarung tangan dan masukan ke dalam bengkok bersama dengan kateter an pinset
o)      Memasang pakaian bawah, mengambil perlak dan pengalas
p)      Menarik selimut dan mengambil selimut mandi
q)      Membersihkan alat
r)       Mencuci tangan
2)      Pada pria
a)      Memberitahukan dan menjelaskan pada klien
b)      Mendekatkan alat-alat
c)      Memasang sampiran
d)     Mencuci tangan
e)      Menanggalkan pakaian bagian bawah
f)       Memasang selimut mandi, perlak dan pengalas bokong
g)      Menyiapkan posisi klien dorsal recumbent
h)      Meletakan 2 bengkok diantara tungkai klien
i)        Mencuci tangan dan memakai sarung tangan
j)        Memegang penis dengan tangan kiri
k)      Menarik preputium sedikit ke pangkalnya, kemudian memberihkan dengan kapas DTT
l)        Mengambil kateter dan ujungnya diberi vaselin 20 cm
m)    Memasukan kateter perlahan-lahan ke dalam uretra 20 cm sambil penis diarahkan ke atas. Jika kateter tertahan jangan dipaksakan. Usahakan penis lebih dikeataskan sedikit dan pasien dianjurkan menarik nafas panjang, dan memasukan kateter perlahan-lahan sampai urin keluar, kemudian menampung urin ke dalam bengkok atau botol steril bila diperlukan untuk pemeriksaan
n)      Bila urin sudah keluar semua , anjurkan klien menarik nafas panjang, kateter dicabut pelan-pelan dan dimasukan ke dalam bengkok berisi larutan klorin
o)      Melepaskan sarung tangan dan masukan ke dalam bengkok bersama dengan kateter an pinset
p)      Memasang pakaian bawah, mengambil perlak dan pengalas
q)      Menarik selimut dan mengambil selimut mandi
r)       Membersihkan alat
s)       Mencuci tangan
2.      Memasang Kateter Menetap
a.       Definisi
Memasukan selang karet melalui uretra kedalam kandung kemih yang dipasang menetap dalam jangka waktu tertentu
b.      Tujuan
1)      Mendapatkan spesimen urin steril untuk pemeriksaan
2)      Aliran kemih lancar
3)       Urin tidak tertimbun
4)      Tidak terjadi iritasi
5)      Tidak terjadi penyempitan pada uretra
c.       Persiapan
1)      Bak instrumen steril berisi : kateter sesuai ukuran, pinset anatomis 1 buah, sarung tangan 1 pasang
2)      Kapas DTT dalam tempatnya
3)      Vaselin dalam tempatnya
4)      Bengkok 3 buah
5)      Perlak bokong dan alasnya
6)      Plester
7)      Gunting plester
8)      Aquadest
9)      Spuit 5-10 ml
10)  Urin bag
11)  Botol steril untuk tempat urin jika diperlukan
12)  Selimut mandi
13)  Sampiran
d.      Prosedur
1)      Pada wanita
a)      Memberitahukan dan menjelaskan pada klien
b)      Mendekatkan alat-alat
c)      Memasang sampiran
d)     Mencuci tangan
e)      Menanggalkan pakaian bagian bawah
f)       Memasang selimut mandi, perlak dan pengalas bokong
g)      Menyiapkan posisi klien dorsal recumbent
h)      Meletakan 2 bengkok diantara tungkai klien
i)        Mencuci tangan dan memakai sarung tangan
j)        Lakukan vuva higyene
k)      Mengambil kateter lalu ujungnya diberi vaselin 3-7 c
l)        Memasukan kateter perlahan-lahan ke dalam uretra
m)    Menampung urin ke dalam bengkok atu botol steril jika diperlukan untuk pemeriksaan
n)      Bila urin sudah keluar semua, masukan aquades 10-15 cc (sesuai ukuran kateter) dihubungkan dengan pipa penyambung pada urin bag
o)      Fiksasi kateter dengna menggunakan plester pada paha klien
p)      Mengikat urin bag pada sisi tempat tidur
q)      Melepaskan sarung tangan dan masukan ke dalam bengkok bersama dengan kateter an pinset
r)       Memasang pakaian bawah, mengambil perlak dan pengalas
s)       Menarik selimut dan mengambil selimut mandi
t)       Membersihkan alat
u)      Mencuci tangan
2)      Pada pria
a)      Memberitahukan dan menjelaskan pada klien
b)      Mendekatkan alat-alat
c)      Memasang sampiran
d)     Mencuci tangan
e)      Menanggalkan pakaian bagian bawah
f)       Memasang selimut mandi, perlak dan pengalas bokong
g)      Menyiapkan posisi klien dorsal recumbent
h)      Meletakan 2 bengkok diantara tungkai klien
i)        Mencuci tangan dan memakai sarung tangan
j)        Memegang penis dengan tangan kiri
k)      Menarik preputium sedikit ke pangkalnya, kemudian memberihkan dengan kapas DTT
l)        Mengambil kateter dan ujungnya diberi vaselin 20 cm
m)    Memasukan kateter perlahan-lahan ke dalam uretra 20 cm sambil penis diarahkan ke atas. Jika kateter tertahan jangan dipaksakan. Usahakan penis lebih dikeataskan sedikit dan pasien dianjurkan menarik nafas panjang, dan memasukan kateter perlahan-lahan sampai urin keluar, kemudian menampung urin ke dalam bengkok atau botol steril bila diperlukan untuk pemeriksaan
n)      Bila urin sudah keluar semua, masukan aquades 10-15 cc (sesuai dengann ukuran kateter) dihubungkan dengan pipa penyambung pada urin bag
o)      Fiksasi kateter dengna menggunakan plester pada paha klien
p)      Mengikat urin bag pada sisi tempat tidur
q)      Melepaskan sarung tangan dan masukan ke dalam bengkok bersama dengan kateter an pinset
r)       Memasang pakaian bawah, mengambil perlak dan pengalas
s)       Menarik selimut dan mengambil selimut mandi
t)       Membersihkan alat
u)      Mencuci tangan
3.      Melepas Kateter
a.       Definisi
Melepaskan drainage urin pada pasien yang dipasang kateter
b.      Tujuan
Melepaskan pasien BAK normal tanpa menggunakan kateter
c.       Persiapan
1)      Sarung tangan
2)      Pinset
3)      Spuit
4)      Betadin
5)      Bengkok 2 buah
6)      Plester
7)      Bensin
8)      Lidi waten
d.      Prosedur
1)      Memberitahukan dan menjelaskan pada klien
2)      Mendekatkan alat-alat
3)      Memasang sampiran
4)      Mencuci tangan
5)      Membuka plester dengan bensin
6)      Memakai sarung tangan
7)      Mengeluarkan isi balon kateter dengan spuit
8)      Menarik kateter dan anjurkan klien untuk menarik nafas panjang, kemudian letakan kateter pada bengkok
9)      Olesi aarea preputium (meatus uretra) dengan betadin
10)  Membereskan alat
11)  Melepaskan sarung tangan
12)  Mencuci tangan
13)  Mendokumentasikan

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar